NAMBAL BAN

8:22 PM
oleh Prangg Rn pada 27 Oktober 2010 jam 17:08
Pulang kerja ada yang terasa aneh dengan roda belakang motorku.  Menepi sejenak, ternyata benar ban belakang kempes. Karena sudah dekat dengan rumah, aku berfikir lebih baik ditambal di perumahan saja, sekalian ganti ban luar karena beberapa waktu yang lalu aku membelinya namun belum sempat aku ganti.

Setelah  pulang, makan dan bercengkrama  sejenak dengan keluarga, aku keluar untuk meneruskan hajatku nambal ban. Bukan dilakukan sendiri, tapi  dengan  menggunakan jasa  orang  lain. Jasa tambal ban tentunya. Lumayan memang, ada tukang tambal ban yang buka sampai jam 11 malam deket rumah. Beda RT namun masih satu RW.

Beruntung tak ada siapapun disana selain sang penambal  yang sedang  memasang sebuah cover lampu emergency.  Artinya aku akan segera dilayani, tak perlu menunggu lama  dan akan kembali ke rumah untuk melanjutkan rutinitas yang lain. Tapi dugaanku keliru.

Dengan tenangnya, ia tetap  melanjutkan  pekerjaanya  memasang  sebuah cover lampu  emergency  dan dibiarkannya  aku menunggu.  Basa-basi  sebentar, tapi tetap  asik dengan  pekerjaannya.  Belum  selesai  cover  terpasang,  ia  tinggalkan  aku untuk  makan  malam.  Aku  tetap  dibiarkan  menunggu,  ditemani  sebuah  radio  yang  mengalunkan lagu “Cinta Satu Malam”.

Apa  boleh  buat,  waktu  sudah  jam  Sembilan  malam.  Tak  ada  pilihan  lain  selain  menunggu, dan  menata  perasaan  untuk  bersabar.  Syarat  menjadi  manusia  di  Indonesia  memang  harus  bersabar.  Bukan  hanya  urusan  nambal  ban,  tapi  segala  urusan  yang  bersifat  pelayanan  ternyata  selain  duit,  kita  harus  menyiapkan  ‘sabar’.  Korelasinya  berbanding terbalik,,,  kalau  kita  tidak  mau  sabar,  harus  banyak  duit.  Kalau  nggak  punya  duit  ya  harus  banyak  sabar.

 ‘Costumer  number one’  atau  ‘Pembeli  adalah  raja’ adalah  slogan yang sudah  lama  akrab  di  telinga.  Rupanya  slogan  tersebut  hanya  diterapkan  oleh  perusahaan-perusahaan  swasta  komersil  yang  sadar  betul  posisi  costumer  dalam  kelangsungan  hidup  perusahaan.  Tapi  untuk  urusan  pelayanan  public? ya  itu  tadi  jika  tak  punya  duit,  harus  punya  sabar.

“Cinta  Satu  Malam”  telah  berakhir.  Penambal ban mulai  membuka  roda  belakang  motorku.  Lalu  timbul  pertanyaan-pertanyaan  di  pikiranku. Seandainya  aku  jadi  penambal  ban,  apakah aku akan  memberikan  pelayanan  terbaik  bagi  tamuku…?  Saat  jadi  ketua  RT apakah  aku  akan  melayani  wargaku  dengan  baik..? Jika  jadi  Presiden apakah  aku  akan  melayani  rakyat  dengan  benar ? Apakah  aku  telah  melayani  istriku,  anakku,  tetanggaku,  atasanku,  bawahanku,  atau  orang-orang  yang  butuh  pelayananku  dengan  baik..?  Rasanya  perlu  dipertanyakan  lagi. 

Mungkin tak  perlu  hal  yang  besar dulu. Sederhana  saja,  membalas  komentar  atau  SMS  mungkin  salah  satu  bentuk  pelayanan.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »