Lounching MASEBU edisi 03

8:17 PM
Lounching MASEBU edisi 03 : 

kerja sama MASEBU, Teater SUMUR 

dan KOMUNITAS HITAM PUTIH 


oleh Prangg Rn pada 05 Oktober 2010 jam 12:10


MASEBU ( Masyarakat  Seni  Buruh )  kembali  menggelar  acara  lounching  bulletin  seni  MASEBU  yang  saat  ini  memasuki  edisi  ke  03.  Bekerja  sama  dengan  Teater  Sumur  dan  Komunitas  Hitam  Putih  (KHP)  dari  STMIK  MIC  Cikarang,  lounching  diadakan  pada  hari  minggu  3 Oktober 2010 jam  15.00 WIB  secara  sederhana  di  Kantin  STIMIK  MIC.  
Walau  mengusung  nama  buruh,  namun  acara  tersebut  dihadiri  oleh  beragam  kalangan,  baik  pelaku  kesenian,  mahasiswa,  beberapa  orang  dosen  dan  tentu  saja  kalangan  buruh  yang  memiliki  ketertarikan  dalam  dunia  kesenian.

Bukan  hanya  dari  wilayah  Bekasi,  Lounching  MASEBU  edisi  03  ini  juga  dihadiri  dari  beberapa  seniman  buruh  dari  luar  Bekasi,  salah  satunya  Rifai M. Nur dari  Jelambar  Jakarta  Barat,  Yana  dari  Teater  SOPO  Solo  dan  juga  Apas  Khafasi  dari  Tegal  pendiri  SJK ( Sidik  Jari  Kawan)  yang  merupakan  komunitas  pembelajaran  penulisan  puisi  non  sentral  multi  daerah.

Acara  berlangsung  dengan  santai  dan  jauh  dari  kesan  formal.  Beberapa  sambutan  yang  membuka  jalannya  acara  pun  berlangsung  komunikatif  dan  berjalan  dua  arah.  Suasana  mendung  yang  sesekali  diselingi  turunnya  hujan  seperti  tak  mampu  memadamkan  kehangatan  para  pecinta  seni  yang  sebagian  adalah  buruh  pabrik  tersebut.

Para  audiens  yang  hadir  terlihat  asyik  melalap  berbagai  pertunjukan  yang  ditampilkan,  terutama  pembacaan  puisi  dan  teater.  Teater  Sumur  menampilkan  sebuah  karya  dengan  judul  Potret  Perguruan  Tinggi.  Sebuah  karya  yang  menyoroti  tentang  carut  marutnya  dunia  pendidikan  di  Tanah  air,  tentang  undang  undang  pendidikan  yang  justru  dirasakan  menjadi  sebuah  borgol  yang  membelenggu  dunia  pendidikan  itu  sendiri,  serta  berbagai  pertanyaan  yang  mewakili  kegelisahan  sebagian  besar  masyarakat  Indonesia. Pertanyaan-pertanyaan  yang  entah  kapan  akan  terjawab.



Acara  disusul  dengan  sebuah  puisi  yang  dipadukan  dengan  gerakan  teatrikal  dari  Komunitas  Hitam  Putih. Puisi  dengan  judul  “DENDANG  KEMATIAN” karya  Fatima  Azzahra  yang dibawakan  dengan  sangat  indah.  Seorang  lelaki  limbung,  terjatuh  dan  mati. Tak  berapa  lama  dua  orang  perempuan  datang  membacakan  bait-bait  sajak  tentang  kematian,  penyesalan dan  penyesalan  menlilit  sang  mayat.  Menggelepar,  terpilin-pilin,  panas  dan  terkoyak.  Iringan  music  dan  ketukan  yang  terdengar  ritmis  seperti  sebuah  terror  yang  mendatangi  penonton  dan  terasa  kematian  begitu  dekat.

Selain  membaca  beberapa  puisi,  Rifai  M.  Nur  juga  membawakan  sebuah  monolog  “TUTUP  MULUT”  yang  mengungkapkan  kegelisahan  seorang  buruh  dengan  berbagai  macam  persoalan  di  sekitarnya,  dan  ternyata  segala  macam  ucapan,  caci  maki,  sumpah  serapah,  rayuan,  permohonan  dan  sebagainya  tak  membuahkan  hasil  yang  diharapkan,  maka  menutup  mulut  menjadi  pilihan  terakhir  yang  mampu  dilakukannya.

Pada  ujung  acara,  saat  hujan  deras  mengguyur  bumi,  Apas  Khafasi  tampil  memukau  penonton  dengan  monolognya  “LATIHAN  TEATER”.  Panggung  yang  disediakan  rasanya  terlalu  sempit  bagi  seorang  Apas.  Bertelanjang  dada,  sandal  jepit  di kedua  tangan,  dia  memanggil-manggil  orang  untuk  berlatih  teater.  Hujan  lebat  ditembusnya.  Pagar  parkiran  kampus  diterjangnya  hanya  untuk  mengajak  orang  bermaen  teater.  Tapi  kemudian  ada  dialog  yang  sengit  antara  keinginan  bermaen  teater  dengan  kenyataan  yang  membentang  di  depan  mata  bahwa  dunia  kesenian  tak  menjanjikan  apapun  selain  kesadaran  dan  pengenalan  pada  diri  dan  lingkungan.

Selain  teater  dan  monolog,  acara  juga  diisi  dengan  pembacaan  puisi.  Prangg  RN,  Muzani  Corak,  Linda  Manise,  Titis  Hening,  Fang-Fang,  Ja’oen,  Bayu,  dan  beberapa  peserta  membawakan  puisi  dengan  gaya  dan  ciri  khas  masing-masing.

Acara  kemudian  ditutup  dengan  dialog  ringan  tentang  kesenian  dan  segala  liku-likunya.  Dalam  obrolan  tersebut  juga  diungkapkan  bahwa  MASEBU  akan  tetap  berdiri  tanpa  susunan  kepengurusan  yang  formal.  MASEBU,  adalah  media  komunikasi  seni  kaum  buruh,  tempat  untuk  berekspresi  dan  belajar  serta  sebagai  ventilasi  dari  kepenatan  karena  rutinitas  kerja  sehari-hari.  MASEBU  adalah  masyarakat,  tempat  dimana  interaksi  kehidupan  terjadi,  tempat  bermain  untuk  sekedar  merayakan  festifal  kehidupan  dengan  berkesenian  dalam  keterbatasan.  Diungkapkan  oleh Bpk.  Tri  Edi  Wibowo SE, seorang  dosen  Komputer  Akuntansi  dan  Akuntansi  Lanjutan  STIMIK  MIC bahwa  ini (MASEBU)  adalah  “Seni  Pekerja”,  bukan  “Pekerja  Seni”.

Cikarang,  3 Oktober 2010
MASEBU.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »